Bank Indonesia menurunkan BI Rate 25 bps, menjadi 7,00% - Bank Sentral Republik Indonesia
Navigate Up
Sign In
21 Mei 2019

No.11/17/PSHM/Humas

Bank Indonesia pada hari ini memutuskan untuk menurunkan BI Rate sebesar 25 bps menjadi 7,00%. Keputusan tersebut diambil setelah melakukan evaluasi menyeluruh terhadap perkembangan ekonomi di dalam dan luar negeri.

Dalam triwulan I-2009, perekonomian Indonesia masih tumbuh 4,4%, terutama didukung oleh pertumbuhan konsumsi, baik pada konsumsi rumah tangga maupun konsumsi Pemerintah. Di tengah ketidakpastian pemulihan perekonomian global, kontraksi ekonomi di negara-negara mitra dagang utama masih berlangsung dan memberikan tekanan pada kinerja ekspor Indonesia, meskipun terdapat indikasi awal perekonomian dunia membaik. Secara keseluruhan, Bank Indonesia memperkirakan pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2009 masih tetap tinggi dalam kisaran 3-4%.

Di sisi harga, tekanan inflasi terus menurun didukung oleh penguatan Rupiah dan terjaganya harga-harga barang kebutuhan pokok.  Sampai dengan bulan Mei 2009 inflasi baru mencapai 0,1% (ytd) atau 6,04% (yoy), sehingga inflasi pada akhir 2009 masih sesuai dengan perkiraan semula yaitu dalam kisaran 5%-7%.  Bank Indonesia senantiasa  mewaspadai potensi tekanan inflasi dalam tahun 2010 bersamaan dengan perkiraan kenaikan harga beberapa  komoditi dunia.

Penguatan nilai tukar Rupiah dalam beberapa waktu terakhir berkontribusi positif terhadap stabilitas makro secara keseluruhan.  Membaiknya kondisi Neraca Pembayaran Indonesia dan meningkatnya jumlah cadangan devisa menjadi faktor utama yang mendukung stabilitas nilai tukar rupiah. Pada akhir Mei 2009 jumlah cadangan devisa mencapai  57,9 miliar dolar AS yaitu,  cukup untuk membiayai lebih dari 6 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah.

Di sektor keuangan, kondisi perbankan nasional tetap terjaga dengan baik, dengan CAR yang cukup tinggi (17,6%). Likuiditas perbankan, termasuk likuiditas pasar uang antar bank makin membaik dan DPK terus meningkat. Selain itu, terdapat indikasi awal pemberian kredit oleh perbankan mulai meningkat. Namun, Bank Indonesia tetap mencermati potensi peningkatan risiko kredit. Rasio NPL gross dan net masing-masing meningkat secara marginal yaitu dari 4,5% dan 1,9% menjadi 4,6% dan 2,0%.   Sementara itu, respons perbankan terhadap penurunan BI rate masih terbatas, seperti terlihat dari  pertumbuhan kredit dan penurunan suku bunga yang masih belum seperti yang diharapkan.  Untuk itu Bank Indonesia bersama perbankan akan terus berupaya mengurangi kendala-kendala dalam peningkatan fungsi intermediasi perbankan.

Laporan lengkap mengenai pembahasan Rapat Dewan Gubernur (RDG) Juni 2009 yang memuat perkembangan moneter, inflasi, dan nilai tukar selama bulan Mei 2009 dapat dilihat dalam Tinjauan Kebijakan Moneter (TKM) di website Bank Indonesia (http://www.bi.go.id).

Jakarta, 3 Juni 2009
Direktorat Perencanaan Strategis
dan Hubungan Masyarakat

Dyah N.K. Makhijani
Direktur

Tags:  

Survei

Apakah Artikel ini memberikan informasi berguna bagi Anda?
Nilai halaman ini:
Komentar:
Show Left Panel